Rabu, 02 September 2009

Balada Isteri dari Suami Tukang Sandal Jepit Bekas Keliling

bin un ga ngapa2in..

 

nerusin novel.. lagi buntu....

FB.. ga rame si kambing ga OL...

maen game.. ah... dah pada bosennn...

 

mending... bikin cerita ngawur dua!!! hurayy.. hurayyy... ini dia cerita ngawur dua.. eng.. ing... eng..

 

Balada Isteri dari Suami Penjual Sendal Jepit Bekas Keliling

 

suatu hari seorang ibu2 yang bernama Laksmini Iyem ato kebanyakan ibu2 se-RTnya memanggilnya dengan Laksiyem sedang melamun memikirkan nasib suaminya yang seorang pedagang sendal jepit bekas keliling...

 

ia bertanya2 kepada Sang Maha Pencipta mengapa kehidupannya begitu nista.. rumah terbuat dari gubuk jerami (bayangin.. gubuk bambu aj gampang ambruk).. anak ada dua puluh enem (saking banyaknya ga apal nama anaknya sendiri).. pendapatan di bawahnya ngga cukup... ma dapet suami muka tembok (bukannya muka tembok yang kata kiasan.. tapi emang muka yang emang mirip tembok)..

 

akhirnya ia bangkit dari lamunannya karena melamun seperti itu hanya akan membuat dirinya tambah sedih... akhirnya ia pergi ke dapur menyiapkan makanan untuk suami dan anak2nya yang sebentar lagi pulang ke rumah.. tapi ia sadar akan sesuatu.. ga ada makanan sama sekali...

 

huhuhu.. ia pun mulai menangis...

 

*aku : bentar ah... sedih amat sih ceritanya!! huhuhu >.<, kasiannnnn... terusin jangan ya.. kalo gini seh.. bukan ceritanya yang ngawur... tapi aku yang malah ngawur!!! (emang kalo ceritanya ngawur yang bikin ceritanya ga ngawur ya?)... sedih2 terlalu sedih... aku buat ceritanya jadi bahagia.. lanjut...

 

akhirnya ia bangkit dari lamunannya karena melamun seperti itu hanya akan membuat dirinya tambah sedih... akhirnya ia pergi ke dapur menyiapkan makanan untuk suami dan anak2nya yang sebentar lagi pulang ke rumah.. tapi ia sadar akan sesuatu.. ga ada makanan sama sekali...

 

huhuhu... ia pun mulai tertawa kecil...

hak.. hak... hakk... hak.. dan ia pun tertawa terbahak2 mirip banget ma orang keselek kulit duren...

 

*aku : yeah!!! bener2 ngawur!!!! mana ada orang punya anak dua puluh enem ga punya makanan malah ketawa..!!!???

 

akhirnya ia memutuskan untuk membeli makanan di indoagustus.. namun ia sadar akan sesuatu... ternyata ia tak punya uang..

 

huhuhu... ia pun mulai tertawa kecil...

hak.. hak... hakk... hak.. dan ia pun tertawa terbahak2 tapi sekarang mirip ma orang keselek beling bakar...

 

dalam keadaannya yang super pasrah itu.. ia melihat kaleng biskuit di meja makan... lalu ia pun langsung mengambil kaleng biskuit itu.. ia kemudian menggoyangkan kaleng tersebut...

 

Suara Kaleng Biskuit : klontang.. klontang.. klontang..

Laksiyem : Yah... paling cuman satuuu...

 

dan ternyata benar seperti dugaannya.. biskuitnya cuma ada satu.. ditambah ukurannya cuma sebesar bola bekel...

 

Laksiyem : mendinglah.. daripada ga da sama sekali...

 

lalu beberapa saat kemudian.. semua anaknya yang dua puluh enem itu pun pulang bersama suaminya.. ia pun menghidangkan makanan yang ada (biskuit segede bola bekel di belah dua puluh delapan.. bayangin!)

 

Suami Penjual Sendal Jepit Bekas Keliling : Apaan nih mak??

Laksiyem : bissssku..it

SPSJBK : iye... bapa juga tau.. yang bapa tanyain tuh.. kok cuma segini doank... mana muat neh anak2 pada laper tau!!!

Laksiyem : yee.. mau gimana lagi bang... orang ga da makanan sama sekali.. mw belanja juga duit ga ada.. makanya abang cari duitnya yang gesit donk..

SPSJBK : yah.. mau gimana lagi mak.. jaman sekarang.. mana ada yang mau beli sendal jepit... bekas lagi.....

Laksiyem : ya abang!!! dah tau ga da yang beli.. masih jualan aj...

Kurnia Jum'atan (anak pertama) : mak... laper..

Laksiyem : iya.. sabar ya sayang...

Sumingrah Bodyguard (anak kedua niatnya sih biar keren kasih nama pake bahasa inggris biar ga tau artinya juga) : mak laper...

Laksiyem : iya sayang sabar...

Lupa namanya (anak ke dua puluh seperempat) : mak... yapeerr...

Laksiyem : aduh sayang... sabar sayang.. ntar emak jajanin kacang sukro biar banyak deh...

Betrand (bukan anaknya) : mak.. kpriwe sih lah mak... nyong wes laper iki.. ra iso ditahan2 mening lah mak!!! (entah kenapa dia berbahasa tegal sendiri)

SPSJBK : bentar dolo!!! lo anak sapa lo! maen minta makan aj! susah2 w cari uang.. pergi lo!!! anak gw bukannn...

 

lalu tiba2 terdengar suara bel berbunyi (rumah gubuk jerami ada belnya... bunyinya gimana ya? krrsek.. krrsek.. krrsek... tau2 rumahnya rubuh aj).. laksiyem pun membukakan pintu dan ia melihat seorang pria berjas hitam membawa koper...

 

Pria Berjas Hitam Membawa Koper : apa benar ini rumah Laksimini Iyem?

Laksiyem : iya bener...

PBHMK : selamat.. anda mendapatkan uang kaget..

Laksiyem : hah!!!

 

laksiyem pun kaget dan jantungnya kumat... kemudian ia jatuh dan meninggal.. suami penjual sandal jepit bekas keliling pun terkejut melihat isterinya jatuh.. ia lalu menghampiri si pria berjas hitam membawa koper itu..

 

SPSJBK : mas.. kenapa mas.. isteri saya mas?

PBHMK : saya juga ga tau.. tadi saya cuma ngasih tau kalo dia dapet uang kaget (panik)

SPSJBK : hah!!!!

 

lalu si suami penjual sandal jepit bekas kelililing (linya kelebihan) pun ikut meninggal karena terlalu kaget... anak2nya yang menyaksikan kejadian itu pun langsung menghampiri si pria berjas hitam membawa koper..

 

Lupa namanya (anak keempat) : om.. bapa ma emak saya kenapa om?

PBHMK : ga tau dek.. tadi om cuma ngasih tahu kalo kalian dapet uang kaget...

 

lalu dua puluh lima anak itu pun meninggal karena terkena serangan jantung mendadak.. tinggal satu anak lagi yang ternyata ia budek...

 

Anak Yang Tinggal Satu Lagi Tapi Budek : om.. sodara-sodari saya kenapa om? (dengan nada ngomong yang kedengaran kaya pidato pembukaan 17 agustus)

PBHMK : ga tau dek.. tadi om cuma ngasih tahu kalo mereka dapet uang kaget...

AYTSLTB : hah apaan om?

PBHMK : ini dek... adek dapet uang kaget (sambil membuka koper yang ia bawa yang berisi uang seratus rebuan banyak banget)

 

lalu si anak itu pun jatuh dan meninggal karena kaget melihat uang yang banyak...

 

setelah itu... kini mereka semua berkumpul di surga.. di sebuah rumah yang megah dan terbuat dari emas murni ga berkarat.. dan mereka semua kini sedang berkumpul di sebuah ruang makan yang megah binti megah saibun...

 

namun... dengan biskuit segede bola bekel di bagi dua puluh delapan lagi...

 

Balada Isteri dari Suami Penjual Sendal Jepit Bekas Keliling - Tamat

 

uhh..uh.. sukses!!! super ngawur banget!!! xixixixi... aku berbakat ya.. bikin cerita.. siapa tau aja ada penerbit buku yang ngeliat blog aku dan minta dibikinin cerita2 keren kaya gini... xixixi... ngarep (-_-,)..

 

dah ah.. dah cape neh... mau bubu dulu... pai-pai....

 

ganbatte ne!

0 komentar:

Poskan Komentar